|

Melakukan Pelatihan Virtual Yang Menarik

Sifat tim telah berubah secara mendasar untuk beberapa waktu sekarang, karena kami telah bergeser dari budaya bilik jarak dekat tahun 1980-an ke tenaga kerja yang semakin terdistribusi. Bahkan perusahaan yang lebih kecil kemungkinan memiliki tim yang didistribusikan di beberapa geografi atau bahkan tenaga kerja yang sepenuhnya terpencil. Dalam survei terbaru tentang kebahagiaan karyawan, Udemy menemukan bahwa 59% profesional di AS tidak akan menerima pekerjaan yang tidak menawarkan mereka kemampuan untuk bekerja dari jarak jauh. Pengusaha merespons; 76% responden mengatakan bahwa mereka puas dengan kemampuan mereka untuk bekerja dari jarak jauh jika dan ketika mereka memilih untuk melakukannya.

Sementara pekerjaan jarak jauh memiliki manfaat seperti peningkatan kepuasan dan produktivitas karyawan, penting untuk memastikan bahwa karyawan jarak jauh masih merasa terhubung dengan budaya perusahaan dan terus belajar dan tumbuh, yang mungkin memerlukan pemikiran out of the box. Bagi para profesional yang sedang belajar, tren kerja jarak jauh berarti bahwa beberapa metodologi pelatihan yang kami coba seperti workshop, diskusi kelompok kecil, dilakukan secara langsung,  menjadi kurang menarik untuk dilakukan. Jadi, bagaimana kita bisa merancang program pelatihan yang menarik dan membuat sejumlah besar pekerja yang sekarang memilih pekerjaan jarak jauh menjadi lebih terlibat?

Memanfaatkan teknologi untuk terhubung dengan karyawan, daripada sekadar memberi mereka informasi, adalah kunci untuk menciptakan lingkungan pelatihan yang menarik. Video dan konferensi video adalah standar baru ketika terhubung dengan orang secara online; mereka harus menjadi standar untuk pelatihan juga. Satu tip: Mengharuskan karyawan selalu menyalakan kamera laptop mereka. Sangat menggoda untuk menggunakan avatar atau menutupinya, tetapi hal itu membuatnya lebih sulit untuk terhubung dengan manusia di sisi lain dari percakapan. Teknologi seperti virtual reality (VR) dan augmented reality (AR) juga dapat memungkinkan para pemimpin untuk membuat ruang pertemuan virtual bagi karyawan mereka untuk berkolaborasi dan belajar bersama. AR dapat membantu menciptakan pelatihan dinamis dengan mengangkut peserta didik ke ruang yang berbeda. Udemy, misalnya, meluncurkan “Udemy Go” (permainan di Pokémon Go), program onboarding AR bagi karyawan baru untuk belajar tentang perusahaan global, di mana pun mereka berada.

Komunitas daring dapat menjadi cara yang bagus bagi pekerja jarak jauh untuk terhubung dengan kolega mereka dengan cara yang lebih mendalam. Misalnya, menggunakan saluran pesan internal yang berfokus pada pembelajaran dapat menghubungkan semua orang dengan sengaja di seputar berbagi pengetahuan, salah satunya dengan menggunakan platform Microsoft Sharepoint. Pelatihan profesional harus memperhitungkan perbedaan dalam gaya komunikasi dan preferensi ketika merancang semua jenis pelatihan, tetapi pekerjaan jarak jauh memperkenalkan elemen baru untuk dipertimbangkan, termasuk logistik seperti penjadwalan. Ini bisa menjadi titik frustrasi utama bagi pekerja jarak jauh ketika rapat atau sesi pelatihan dijadwalkan di zona berbeda dengan waktu mereka. Saat tenaga kerja menjadi lebih tersebar, penting untuk membuatnya jelas di seluruh organisasi bahwa rekan kerja berada di zona waktu yang berbeda.

Salah satu cara untuk memastikan perbedaan zona waktu selalu diingat adalah memiliki jam di seluruh kantor yang diatur ke zona waktu yang berbeda, yang berfungsi sebagai pengingat terus-menerus tentang seberapa global organisasi Anda. Cara lain adalah merekomendasikan agar karyawan memasukkan beberapa zona waktu pada kalender digital mereka sehingga mereka dapat memperhatikan orang lain saat menjadwalkan rapat. Harus ada beberapa cara untuk mengakses konten pelatihan untuk memastikan karyawan dapat mengaksesnya kapan dan di mana itu masuk akal bagi mereka. Misalnya, Anda dapat memfilmkan sesi yang dipimpin instruktur secara langsung dan mengunggahnya ke platform online untuk semua karyawan, terutama pekerja jarak jauh. Anda juga dapat membuat toolkit campuran sehingga peserta didik dapat mempraktikkan kegiatan sebagai sebuah kelompok meskipun tidak ada seseorang di sana untuk memfasilitasi.

Penting untuk merekam pelatihan – tetapi bukan sebagai renungan. Terlalu banyak tim belajar yang merekam sesi tatap muka dan kemudian mendistribusikan rekaman ke tim jarak jauh mereka seolah-olah itu adalah konten segar. Mengulang kembali bahwa konten tidak akan memiliki dampak yang sama, karena itu tidak dirancang untuk mode konsumsi itu. Alih-alih, rancang pengalaman belajar untuk pengalaman satu-satu. Pelatihan virtual yang dirancang khusus untuk pekerja jarak jauh dan dimaksudkan untuk dikonsumsi secara digital akan memiliki peluang lebih besar untuk beresonansi. Menciptakan waktu dan ruang bagi karyawan untuk mengabdikan diri untuk belajar juga sangat berarti dalam meningkatkan efektivitas pelatihan. Untuk setiap karyawan, kadang-kadang bisa terasa seperti organisasi belum menciptakan ruang untuk belajar. Untuk mengatasi masalah itu, pertimbangkan untuk menerapkan jam DEAL bulanan (“Jatuhkan Segalanya dan Belajar”) bagi karyawan di setiap kantor, peran, dan zona waktu. Ketika Anda memberdayakan semua karyawan untuk meluangkan waktu untuk menghentikan pekerjaan normal mereka dan meluangkan waktu untuk belajar – terlepas dari lokasi mereka – pelatihan dan pembelajaran terasa kurang seperti kewajiban dan lebih seperti peluang. Pekerjaan jarak jauh telah menjadi normal baru karena karyawan menuntut lebih banyak fleksibilitas dari majikan mereka. Pergeseran kerja ini, yang menghadirkan batas fisik dan geografis baru, membuka peluang besar untuk mempertimbangkan kembali cara karyawan belajar terbaik – dan untuk merancang program pelatihan dari bawah ke atas dengan mempertimbangkan tim yang didistribusikan. Dengan mengimplementasikan teknologi e-learning, semua hal diatas dapat dilakukan dengan lebih mudah, efektif, dan terukur.

Similar Posts